RESUME MANAJEMEN SEPSIS PUERPURALIS

Posted: Januari 26, 2011 in askeb IV patologi
Tag:, ,

RESUME MANAJEMEN SEPSIS PUERPURALIS

 

Prinsip-prinsip pengelolaan sepsis nifas adalah: kecepatan, keterampilan dan prioritas. Penekanan terletak pada pentingnya bekerja dengan cepat dan menurut. Prioritas dalam mengelola sepsis nifas adalah:

a.       menilai kondisi pasien

b.      memulihkan pasien

c.       mengisolasi sesegera mungkin pasien yang diduga infeksi

d.      mengambil spesimen untuk menyelidiki organisme kausatif dan mengkonfirmasikan diagnosis

e.       memulai terapi antibiotik yang sesuai

Prioritas ini berarti harus dilakukan pertama atau sebelum hal lainnya.

 

Manajemen Umum Sepsis Puerpuralis

1.      Mengisolasi pasien yang diduga terkena sepsis puerpuralis dalam pemberian palayanan kebidanan.

Tujuannya adalah untuk mencegah penyebaran infeksi pada pasien lain dan bayinya. Prinsip-prinsip dasar perawatan sangat penting, seorang bidan harus:

a.       merawat pasien di ruang yang terpisah atau, jika tidak mungkin, di sudut bangsal yang terpisah dari pasien lain

b.      mengenakan alat perlindungan diri saat merawat pasien yang diduga mengalami sepsis puerpuralis, dan melepaskannya saat selesai perawatan; tidak boleh digunakan untuk merawat pasien lain

c.       mencuci tangan dengan cermat sebelum dan sesudah merawat pasien

d.      menyimpan satu set peralatan, piring dan peralatan lainnya secara eksklusif untuk penggunaan pasien yang diduga terkena infeksi sepsis puerpuralis dan memastikan mereka tidak digunakan oleh pasien lain

e.       memastikan bahwa pakaian kotor dibuang dengan hati-hati, misalnya ditempatkan dalam wadah terpisah yang dikosongkan secara teratur dan dibakar

f.       memastikan bahwa linen kotor ditempatkan dalam kantong yang khusus ditandai untuk transportasi ke binatu, di mana ia akan secara khusus ditangani

Bila memungkinkan, bidan / perawat harus dialokasikan untuk perawatan khusus untuk ibu yang terkena sepsis puerpuralis dan bayinya. Selain itu pengunjung harus dibatasi.

 

2.      Pemberian antibiotik

Antibiotik akan diresepkan oleh dokter, jika tidak ada dokter,  bidan harus tahu bagaimana resep dan memberikan obat yang sesuai. Jika undang-undang saat ini  tidak mengizinkan, maka harus segera ditinjau. Pasien akan meninggal karena sepsis puerpuralis jika perawatan tidak memadai atau tertunda. Kecepatan dan keefektifan pengobatan sangat penting untuk mencegah komplikasi yang timbul.

Kombinasi antibiotik diberikan sampai pasien bebas demam selama 48 jam, dan kombinasi antibiotik berikut ini dapat diberikan :

a.       ampisilin 2 g IV setiap 6 jam, dan

b.      gentamisin 5 mg / kg berat badan IV setiap 24 jam, dan

c.       metronidazol 500 mg IV setiap 8 jam.

Jika demam masih ada 72 jam setelah pemberian antibiotic di atas, dokter akan mengevaluasi dan rujukan ke fasilitas kesehatan tingkat yang lebih tinggi mungkin diperlukan. Antibiotik oral tidak  diperlukan jika telah diberikan antibiotik IV.

Jika ada kemungkinan pasien terkena tetanus dan ada ketidakpastian tentang sejarah vaksinasi dirinya, perlu diberikan tetanus toksoid.

 

3.      Memberikan banyak cairan

Tujuannya adalah untuk memperbaiki atau mencegah dehidrasi, membantu menurunkan
demam dan mengobati shock. Pada kasus yang parah, maka perlu diberikan cairan infus. Jika pasien sadar bisa diberikan cairan oral.

 

4.      Mengesampingkan fragmen plasenta yang tertahan

Fragmen plasenta yang tersisa dapat menjadi penyebab sepsis nifas. Pada rahim, jika terdapat lokhia berlebihan,berbau busuk dan mengandung gumpalan darah, eksplorasi rahim untuk mengeluarkan gumpalan dan potongan besar jaringan plasenta akan diperlukan. Tang Ovum dapat digunakan, jika diperlukan.

 

5.      Keterampilan dalam perawatan kebidanan

Hal ini bertujuan untuk meningkatkan kenyamanan pasien dan untuk membantu penyembuhannya. Berikut aspek perawatan yang penting:

  1. Istirahat
  2. standar kebersihan yang tinggi, terutama perawatan perineum dan vulva
  3. antipiretik dan / atau spon hangat mungkin diperlukan jika demam sangat tinggi
  4. monitor tanda-tanda vital, lokhia, kontraksi rahim, involusi, urin output, dan mengukur asupan dan keluaran
  5. membuat catatan akurat
  6. mencegah penyebaran infeksi dan infeksi silang.

Ketika memberikan perawatan bagi pasien, bidan harus menunjukkan pemahaman dan empati pada pasien dan keluarganya. Setiap penurunan kondisi wanita harus segera dilaporkan ke dokter. Rujukan ke fasilitas kesehatan tingkat yang lebih tinggi akan diperlukan.

 

6.      Perawatan bayi baru lahir

Kecuali ibu sangat sakit, bayi baru lahir bisa tinggal dengannya. Namun, tindakan pencegahan diperlukan untuk mencegah infeksi dari ibu ke bayi. Pengamatan sangat penting untuk mengenali tanda-tanda awal infeksi, karena infeksi pada neonatus dapat menjadi penyebab utama kematian neonatal. Hal yang perlu diperhatikan :

  1. Mencuci tangan : jika ibu cukup baik kondisinya, penting untuk mencuci tangan sebelum dan sesudah merawat bayi baru lahir
  2. Menyusui: jika ibu cukup baik, menyusui bisa diteruskan. Jika ibu sangat sakit, dikonsultasikan dengan medis praktisi yang mengkhususkan diri dalam perawatan bayi baru lahir.
  3. Ibu sangat sakit: jika tidak mungkin bagi bayi baru lahir dirawat oleh ibu, saudara dekat mungkin tersedia bagi merawat bayi sampai ibu cukup baik. Namun, harus ditekankan bahwa karena bayi yang baru lahir juga berisiko dalam mengembangkan infeksi.

 

 

 

 

7.      Manajemen lebih lanjut

Jika tidak ada perbaikan dengan manajemen umum peritonitis di ata, laparotomi akan dilakukan untuk mengalirkan nanah. Jika uterus nekrotik dan sepsis, mungkin diperlukan histerektomi subtotal.

 

8.      Mengelola komplikasi

Pasien yang mengalami komplikasi peritonitis, septicemia dan abses, harus dirujuk segera ke fasilitas kesehatan tingkat yang lebih tinggi untuk pengelolaan lebih lanjut setelah perawatan darurat.

 

a.       Peritonitis

Adalah peradangan pada peritoneum.

Diagnosis:
Radang selaput perut dan / atau beberapa abses di perut dapat terjadi pada pasca sectio caesarea, rupture uteri atau merupakan komplikasi sepsis nifas.
Gejala :

1)      Demam / menggigil

2)      Nyeri abdomen

3)      perut buncit 3-4 hari

4)      Mual / muntah

5)      Anorexia

6)      Tidak ada suara usus

7)      Shock.

Manajemen peritonitis umum:

Berikan antibiotik dosis pertama IV.

Mengatur infus IV dan segera rujuk.

b.      Septicaemia (keracunan darah)

Septicaemia adalah adanya bakteri dalam aliran darah.

Diagnosis:

1)      Demam / menggigil

2)      Nadi cepat

3)      Wanita sangat sakit

4)      Terjadi delirium

5)      Penyakit kuning mungkin berkembang.

Manajemen septicaemia:

Berikan antibiotik dosis pertama IV.

Mengatur infus IV dan segera rujuk.

c.       Abses
Diagnosis:

1)      sakit perut pada perut bagian bawah dan distensi

2)      Demam dan menggigil

3)      Kontraksi rahim lemah

4)      Tidak ada respon terhadap antibiotik

5)      Pembengkakan pada adneksa atau Kantung Douglas pada pemeriksaan vagina

6)      Terdapat pus saat culdocentesis.

Manajemen abses:

Berikan antibiotik dosis pertama IV

Mengatur infus IV dan segera rujuk

 

9.      Mengelola Infeksi Perineum dan Luka Abdominal

Gejala dan tanda-tanda luka abses, seroma atau hematoma :

a.       Biasanya luka berdarah atau serius

b.      Sedikit eritema (kemerahan) meluas pada luar sayatan / tepi sayatan.

Manajemen :

Jika ada nanah atau cairan, luka harus dibuka dan dikeringkan, kemudian luka dibalut
dan harus diganti setiap 24 jam. Pada luka perineum, kebersihan harus selalu dijaga. Analgesik dapat diberikan, sesuai kebutuhan. Pantau tanda-tanda vital.

Jika ada luka pada selulitis dan fasciitis necrotising, tetapi infeksi superficial, maka perlakukan seperti di atas, dan juga memberikan antibiotik:

a.       ampisilin 500 mg melalui mulut 4 kali sehari selama 5 hari,

b.      metronidazol 400 mg melalui mulut 3 kali sehari selama 5 hari.

Amati untuk pengembangan abses. Jika infeksi dalam, melibatkan otot dan menyebabkan nekrosis (Necrotising fasciitis), maka berikan antibiotik kombinasi sampai jaringan nekrotik telah hilang dan pasien bebas demam selama 48 jam. Berikan antibiotic berikut :

a.       penisilin G2 juta IV setiap 6 jam, dan

b.      gentamisin 5 mg / kg berat badan IV setiap 24 jam, dan

c.       metronidazol 500 mg IV setiap 8 jam

Ketika pasien bebas demam selama 48 jam, berikan:

a.       ampisilin 500 mg melalui mulut 4 kali per hari selama 5 hari,

b.      metronidazol 400 mg melalui mulut 3 kali per hari selama 5 hari.

Pengobatan di fasilitas kesehatan tingkat yang lebih tinggi akan diperlukan, karena necrotising fasciitis memerlukan operasi debridement (yaitu pengangkatan dari semua jaringan yang terkontaminasi hingga jaringan sehat tumbuh). Dressing luka perlu sering diganti, setidaknya dua kali sehari. Setelah 2-4 minggu, atau bila infeksi jelas, dokter akan melakukan penutupan luka sekunder.

 

10.  Chorioamnionitis

gejala dan tanda-tanda :

a.       demam / menggigil

b.      keluar cairan berbau busuk setelah 22 minggu

c.       sakit perut

d.      sejarah hilangnya cairan

e.       rahim lembek

f.       denyut jantung janin cepat

g.      perdarahan pervaginam

Manajemen :

Merujuk pasien harus dilakukan sesegera mungkin. Ibu dan bayi yang dikandungnya, keduanya dalam bahaya, dan bisa kehilangan nyawa mereka, harus segera dilakukan :

a.       memberikan cairan IV lewat infus

b.      memberikan antibiotik : ampisilin 2 g setiap 6 jam dan Gentamisin 5 mg/kgBB setiap 24 jam.

c.       memberikan antipiretik

d.      memantau tanda-tanda syok

e.       merujuk pasien sesegera mungkin ke tingkat fasilitas kesehatan yang lebih tinggi di mana terdapat pelayanan obstetric dan gynekologi. Mendampingi saat merujuk dan mempersiapkan resusitasi bayi selama merujuk.

Jika serviks baik, (yaitu lembut, tipis dan sebagian melebar), akan diinduksi.
Jika serviks kurang baik (yaitu tebal, tertutup),  mungkin matang dengan prostaglandin, dan tenaga kerja diinduksi dengan oksitosin atau wanita akan disampaikan melalui operasi caesar.

Pencegahan :

Menyarankan semua wanita hamil untuk mencari bantuan medis segera setelah keluar lendir darah atau cairan dari jalan lahir. Jika selaput ketuban pecah dan  tidak mengalami kontraksi, kurangi melakukan pemeriksaan vagina. Jika persalinan tidak dimulai dalam waktu 18 jam setelah selaput ketuban pecah, berikan antibiotik profilaksis, sebagai berikut:

a.       ampisilin 2 g IV setiap 6 jam, dan

b.      gentamisin 5 mg / kg berat badan IV setiap 24 jam

Hentikan antibiotik setelah persalinan pesrvaginam, jika persalinan dengan operasi caesar, berikan metronidazol IV 500 mg tiap 8 jam. Antibiotik diteruskan sampai pasien bebas demam selama 48 jam.

11.  Manajemen tetanus

Pengelolaan sepsis nifas karena tetanus. Segera rujuk ibu ke fasilitas kesehatan yang lebih tinggi.
Sambil menunggu transportasi atau dalam perjalanan ke rumah sakit :

a)      usahakan pasien dalam posisi berbaring miring

b)      menjaga jalan napas terbuka

c)      memberikan diazepam 10 mg IV perlahan selama 2 menit, kontrol kejang dan mengurangi kemungkinan kejang

d)     mengatur infus IV, jangan berikan cairan dari mulut

e)      memberikan antibiotik, penisilin benzil 2 juta unit IV setiap 4 jam selama 48 jam, diikuti dengan ampisilin 500 mg melalui mulut 3 kali sehari selama 10 hari

f)       memberikan antitoksin tetanus, 3 000 unit IM.

 

 

About these ads

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s